Biker Soak


Biker soax adalah istilah yang diambil dari tulisan Kang Ydibatang di sini. Baca tulisan tersebut jadi inget disalip oknum anggota (aparat) waktu antri isi bensim di pom bensin.

image

Saat antri masuk giliran si Tagor (kenangan lama bareng Honda Tiger) tiba-tiba ada biker bebek Satria RU boncengan tanpa helm masuk pom dan nyerobot di depanku, si rider emang bertampang aparat keamanan. Boncenger seolah tahu kalo aku ngegrundhel, dia lqngsung turun dan bilang padaku kalo si anu (rider yang ngeboncengin dia) adalah anggota (maksudnya adalah anggota abri  dan semacamnya). Weeehh gini tho kelakuan anggota, batinku. Kekesalan tidak sampai di situ, saat si “anggota” membuka jok bebeknya dan membuka tutup tangki bensin, ternyata bensin masih penuh, akhirnya dia urung ngisi bensin.
Koplak tho…

image

Kisah lain saat melaju santai di sepanjang Jalan Pantai Indah Kapuk, tiba-tiba ada rider V-Ixion berboncengan tanpa helm, bahkan si boncenger cuma pakai kaos singlet berselendang sarung, menyalip dan menggeber (mblayar-mblayar) knalpot bobokan di depanku. Aku cuek aja dan tetap riding santai 40kpj. Ehh gak taunya nih bocah soax juga mengendurkan tarikan gasnya dan membiarkan aku menyalip. Tapi berikutnya si soax alay nyalip lagi dan boncenger ngeliatain saya sambil cengengesan. Aku tetep cuex gak terpancing (kalo diladenin belum tentu aku menang 😀 )

image

Hal tersebut berulang sampai kali yang ketiga, karena aku yidak ngeladenin mungkin bosan akhirnya si soax balik kanan meninggalkanku melanjutkan perjalanan pulang. Apa karena saat itu Tigerku memakai warna orange khas Repsol jadi dikira sembalap hehehe jadi panas tuh si alay soax.
Tetap semangat, tetap waspada, jaga emosi saat berkendara. Kenakan safety gears dan patuhi rambu lalin sebagai ikhtiar untuk keselamatan kita dalam berkendara. Wassalam’alaikum

P220 Mengejar Tiger : Akselerasi Kurang Galak


Lagi-lagi kisah jalan malam hari…. Terdengar suara knalpot racing…. broooooommm…!!! melewatiku dengan enteng. Nampak biker berpakaian olahraga, mungkin habis tenis lapang atau bulu tangkis karena terlihat menenteng tas, memakai sepatu kets, celana pendek berjaket, pakai helm tentu. Sekilas aku pangling “motor apa nih?” Ternyata Tiger revo CW yang sudah dimodif, dengan tampilan makin “Street Fighter”.

ilustrasi Honda Tiger modifikasi

Karena penasaran, atau rasa tertarik sama tampilannya yang terlihat Fresh Lanjutkan membaca P220 Mengejar Tiger : Akselerasi Kurang Galak

Berhenti nulis roda 2 ..? Ohh… Tidak Bisa…


Yups Masbro, bebrapa tulisanku terakhir seolah mengindikasikan mau berhenti menulis tentang roda dua aka motor, memang dunia otomotif kurang kupahami, palagi jeroannya, kalo mau paham nanya Paijo Bapake Anis ” aja, saya juga begitu jika ada kesempatan kopdar sama beliau, apa ada yang bermasalah dengan blackberrynya ? tanya kang Sapto sing JOZZZ soal Hand phone… lho kok malah ndlewer… Oks Masbro, menulis roda 2 sebenarnya tetep ingin dan akan kutulis, tapi lagi belum ada ide yang jozz neh, jadi ada baiknya menulis yang lain atau dikait-kaitkanlah gitu. seperti tulisan tentang manajemen Strategi Pemasaran  dikaitkan dengan ATPM motor, dan sebagainya.

Nah mengapa gak bikin gosip kaya lalu-lalu Kang ? Bukan gak mau, tapi lagi kurang mood untuk nulis gosip, meskipun gosip kalo Lanjutkan membaca Berhenti nulis roda 2 ..? Ohh… Tidak Bisa…

Mengapa Motor Batangan ? IMHO


Pemilihan motor harian buatku tentu yang enak diajak ridding kemanapun, kenapa pilih motor batangan ? Jawabanya simple, saya lebih prever dengan motor yang berat. Lho kok gitu ?

in memoriam

Entah kenapa saya tidak pandai mengendalikan semua jenis motor, selama berkendara memakai roda 2, saya jatuh atau mengalami kecelakaan adalah saat menggunakan motor dengan berat yang relatif ringan. Pertama dulu saat sekolah pakai Astrea grand, kecelakaan dahsyat berulang kali, sampai ambyar, selanjutnya FIZR (pinjem lagi) kebanting tanpa ampun…. (ga mampu beli, mesti ngeganti), Bahkan RX-King yang agak berat aja saya kurang gapai mengendalikan, karena tenaganya yang edyan itu sempet jatuh tapi ga sampai ambyar (sekarang terus terang takut pakai RX-King) , maka si RX dijual dan ganti Mega Pro, ternyata lebih mudah dikendalikan, gak pernah jatuh saat laju cepat (Alhamdulillah), selanjutnya jual ganti Tirev, inipun aman meski sering jatuh tapi bukan karena pethakilan, lebih sering karena di parkir atau kaki jinjit masuk lobang, saat pakai Skydrivepun nggeblagh, nghloshorrr…

keliatan bekas ndhloshornya

mak nyozzz (kapok dah motor enteng), sekarang pakai Pulsar 220 DTSi-F, bobot ga tanggung-tanggung, dan makin hati-hati karenanya, mudah-mudahan ga ndhloshor dan ga pethakilan. Amin

Wassalam

Pooling The Nekst Honda Tiger


Nah setelah ngomongin honda Tiger dari kemaren, sebagai mantan owner saya ingin m,engadakan pooling di blog ini untuk The Nekst honda Tiger yang kabarbnya bakalan di launcing pasca lebaran oleh AHM, meskipun awalnya saya menebak di akhir 2011, kita tunggu saja nanti..

Pooling The nekst Honda Tiger

Lanjutkan membaca Pooling The Nekst Honda Tiger

Jalitheng Motorku


sedikit warnaYups masbro, banyak owner motor yang memberi nama tunggangannya dengan sebutan tertentu, misal saya lebih sering menyebut Honda Tigerku dulu dengan Tagor, tapi sebutan ini hanya plesetan dari nama Tiger itu sendiri, dan banyak owner Tiger yang menyebut Tagor, jadi ga ada yang spesial dari nama itu..

Tapi mungkin akan beda jika nama Paijo pada CBR 150 merah milik WD Lanjutkan membaca Jalitheng Motorku

AL New CBR 150i 33 Juta..?! Tiger Aman


Sudah banyak yang nulis dan Posting, ini juga sekedar reoist dari postinganku dulu (baca Demi Tiger, AHM Hadirkan CBR 150 Secara CBU ) disitu saya menulis bahwa AHM menghadirkan CBR 150 demi mengamankan eksistensi Tiger yang memang sudah nemplok di banyak mindset masyarakat Indonesia, dimana keduanya sam-sama sport touring meski beda tongkrongan, tapi harga 33 juta benar-benar ga disangka dan ga dinyana,saat itu aku memprediksi diangka 29 juta , kalopun lebih paling mendekati angka 30, ternyata selisih 5 juta dirasa tidak cukup aman bagi AHM mengamankan posisi Tiger, hmmm… dan angka 8 juta jadi pilihan untuk selisih harga keamanan sang raja Touring… Lanjutkan membaca AL New CBR 150i 33 Juta..?! Tiger Aman

Selamat Tinggal Tagor,,]]]],


Yups  Masbro, tertanggal 25 Juni 2011, teman harianku, teman ndhloshorku juga teman mudikku bahkan sering jadi teman lewat tengah malam, dialah si tagor alias Honda Tiger 2000 yang telah hampir 4 tahun tahun mengantar dan menjemputku kemanapun pergi , pada akhirnya harus berpisah. Lanjutkan membaca Selamat Tinggal Tagor,,]]]],

Mudik Bareng Tiger


Seperti yang aku kisahkan sebagai bocoran pada artikel singkat tentang Baut knalpot kemaren, bahwa pada Rabu 25 Mei 2011 saya ngetest Tigerku yang tidak pernah riding jauh dengan memakainya untuk pulang kampung, jarak kurang lebih 450 km Cengkareng – Banyumas.

Berangkat sekitar jam 6 pagi tanpa persiapan matang, karena rencana awalnya mau mudik sekeluarga naik kereta dari gambir atau bus dari Grogol, tapi batal karena isteri lagi kurang sehat, akhirnya iseng ngetest naik motor dah lam ga riding jauh neh, dan kepulangan kali ini sekalian nganter STNK motor kakaku yang dikampung berpelat B yang habis perpanjang STNK.

Jam 6 pagi ternyata Daan Mogot sudah ramai bahkan tersendat, mendekati Fly Over Pesing kok banyak motor naik, wah yowess melu-melu biar mempersingkat waktu, mungkin peraturan pelarangan roda 2 lewat fly over tersebut tidak berlaku di pagi hari, slamet ngliwatin fly over menuju prapatan grogol yang dah padet dengan kendaraan menunggu lampu merah ke ijo, naik putaran ke depan Trisakti, belok kiri di Tomang menuju Gambir (niatnya lewat Pulo gadung, menghindari macet di Kali malang – MM), pas lagi belok deket Monas depan Gambir yang menggoda untuk Cornering (sayang aspal basah habis ujan) sepertinya ada yang menggajal hati ini..ups.. ternyata STNK kakaku ketinggalan di jaket satunya,..hmm salah pakai jaket, pikir-pikir kalo balik lagi bakal kena macet makin parah, mending nanti aja di posin… lanjut lewat Gunung Sahari- senen, belok kiri menuju Fly over Galur…hmmm peratuaran ga berlaku di pagi hari… naik akh dan slamet sampai turun di Cempaka putih, masuk jalur lambat, tapi pikiran ga tenang karena STNK ga kebawa, akhirnya di depan Cempaka Mas berhenti dan nelpon isteri agar STNK kakak diojekin.

Mati Gaya sejam

Lanjutkan membaca Mudik Bareng Tiger

Akhirnya Ada Adaptor Gir Buat Honda Tiger


Yups masbro penggantian ban tapak lebar pada motor batangan keluaran AHM memang terbentur sama gir yang terlalu meped sama ban, sehingga perlu adaptor atau specer, beda dengan motor batangan keluaran YMKI, dimana jarak Gir dan roda jauh sehingga untuk  modif memakai ban tapak lebar ga perlu nambahin specer sebagai adaptor. Lanjutkan membaca Akhirnya Ada Adaptor Gir Buat Honda Tiger