Jangan Asal Mencampur Oli Mesin


Yah kejadian pada motorku Jalitheng Bajaj Pulsar220 DTSi-F saat ganti oli mesin. Sebenarnya oli mesin yang terpasang masih layak dan enak buat riding meski sudah berumur 3000 kilometer lebih. Oli masih bawaa dealer yaitu valvoline.  image

Meski bagi kebanyakan owner sepeda motor khususnya Bajaj Pulsar, oli valvoline ini kurang recomended karena mudah membuat mesin panas dan berhagai keluhan lain. Tapi bagi motorku terasa nyaman aja.
Karena penasaran dengan performa oli merk lain maka saat itu aku mengganti oli mesin dengan produk Shell Ax7 volume  1liter, padahal volume oli mesin Pulsar 220 adalah 1,2 liter, berharap 1 liter cukup seperti cerita Kang Sabdho Guparman memperlakukan si Gambhot Pulsar 200 nya.

image

shell ax7 semi sintetis sedang pertamina enduro racing full sintetis

Ternyata setelah AX7 dituang ke mesin, terlihat oli di jendela oli tidak sampai menyentuh garis batas “lower”, kebetulan saat tersebut berbarengan temenku juga ganti oli mesin Honda Supra Revonya memakai Pertamina Enduro Racing volume 1 liter, sedang mesin bebek? Revo cuma 0,8 liter alhasil si Enduro nyisa 0,2 liter dan masih dikurangi oleh temen yang lain untuk menambah oli mesin Thunder125, tanpa pikir panjang, hanya melihat bahwa SAE Enduro sama dengan Shell AX7, sisa Enduro oil yang ada kutambakan saja ke mesin Jalitheng.

image

pulsar 220 pakai oli campur, terlihat perbedaan warna oli di jendela intip oli mesin

Setelah Enduro kutuang ke mesin Pzzo baru sadar ternyata Enduro adalah oli sintetik sedang AX7 adalah oli semi sintetik. Sudah terlanjur dan aku tidak punya stok oli mesin lagi, sedang suasana masih lebaran di mana toko atau bengkel yang menjual olinmasih tutup, okslah sementara pakai aja dulu, mudah-mudahan ga ngefek pada mesin dan performa Jalitheng.
Saat dipakai riding pertama dari penggantian oli tersebut yaitu pulang gawe, performa mesin tidak terasa perbedaan, tapi mesin terasa cepet panas sampai terasa ke pergelangan kaki, dan sampai rumah yang berjarakn15 km dari gawean, ternyata mesin lebih panas dan bau gosong menyengat, agak khawatir tapi masih penasaran sampai hari ketiga bau gosong masih muncul,  maka coba curhat ke kawan sedulur Koboys di FB, dari usulan disimpulkan pencampuran oli beda spek dan merk dikhawatirkan tidak senyawa dan tidak sempurna melumasi mesin.
Hari kelima aku baru hunting oli sebagai pengganti dan kembali ke Valvoline, ternyata sulit cari Valvoline, bahkan dealer Bajaj Fontana sudah beralih ke United oil, akhirnya dapat juga di toko onderdil dan variasi daerah Kalimati, tidaj jauh dari timur Manggadua square Gunung Sahari.
Saat oli di tap, terlihat oli sudah berubah warna cukup parah padahal belum 1 minggu menempuh jarak sekitar 150 km. Aku biarkan cukup lama oli mesin mengalir biar sempurna bersih, dari siang sampai malam hari kumiringkan si Jalitheng dengan kondisi outlet oli terbuka, hal ini menghindari rekomendasi dari sedulur koboys untuk 2x pengisian dimana pengisian pertama untuk membilas mesin. Memang lebih baik begitu tapi biaya juga 2 x lipat. Oks malamnya sebelum pulang gawe Valvoline kutuang dan langsung test buat pulang, mak Nyusss.. performa motor normal dan mesin adem sampai rumah, hingga tulisan ini diketik dimana umur oli sudah 1 minggu mesin motor tetap baik dan performa motor normal aja, mudah-mudahan bisa berumur 5000 km, so untuk diingat perlakukan sepeda motor dengan baik, jangan asal menambahkan oli mesin jika oli berkurang.
Semoga bermanfaat. Wassalamu’alakum

Iklan

Tentang Triyanto Banyumasan

Mencoba Tersenyum di saat marah itu perlu
Pos ini dipublikasikan di modifikasi, Mongtorku, motomania, motorcycle dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

24 Balasan ke Jangan Asal Mencampur Oli Mesin

  1. Aa Ikhwan berkata:

    sip ajib,.. jadi pengalaman berharga .. 😀

  2. ipanase berkata:

    jangan lagi2 ya 😀

  3. Adhitya Ramadian berkata:

    pake 20-50w aja buat pulsar mas…, aku pengen pake stp syntetic 20-0w

  4. wah jd pengen bikin artikel soal oli nih :mrgreen:

  5. rie wolfy berkata:

    ajibb..nice info gan..

  6. trunojoyo berkata:

    yg bginian kan udah didapat sejak STM dulu bro, kbetulan ane anak mesin pas kuliah jg jurusan mesin, dosen ane jg senada dg guru ane waktu di STM.
    intinya setialah pada satu merk oli saja.. krn kandungan tiap merk berbeda meski di spek jualannya sama… artinya kandungan yg beda ini gak akan di tuliskan di spek krn ini “ramuan” rahasia tiap merk.
    biasanya tiap merk akan saling meneliti oli rivalnya kmudian menciptakan formula yg intinya merusak kandungan oli merk lain (namanya juga bisnis)
    shg jgn salah bila ada kasus orang gonta ganti oli maka merasakan performa mesin yg beda. parahnyanlg kalo sengaja dicampur… kiamat deh…
    karena oli itu dibuat utk menciptakan suatu lapisan tipis namanya “film oil” yg berfungsi mencegah geskan langsung antar logam bergerak…jadi film oil yg tercipta mesti dijaga jgn smpe rusak krn pake oli merk lain. untuk jangka pendek blm ada efeknya, tp jangka panjang sejalan dg keausan mesin yg makin bertambah pasti akan lebih cepat ausnya… dikit2 suara kasar, mesin panas, tarikan berat dsb. jadi bijaklah dalam menggunakan oli, jgn liat mahal murahnya yg penting setia. meski pake yg murah tp klo setia maka lifetime mesin dipastikan akan lama asal perawatan terjadual sesuai manual book.
    klo bisa sih pake oli rekomendasi pabrikan krn biasanya dlm pembuatan komponen mesin mereka sdh kerjasama bisnis kandungan olinya disesuaikan dg metalurgi komponen mesin yg berrsangkutan.
    masih ingat kan contohnya di moto gp hubungan honda-repsol trus ducati-shell… kenapa pabrikan oli harus cari tahu spek metalurgi dr pabrikan motor? gak lain krn untuk menyesuaikan kandungan oli yg cocok nantinya jika dipakai dimotor tsb.
    jadi… setialah hanya pada satu merk saja, jgn selingkuh…

  7. adridarrr berkata:

    pak saya rider P135 sebelumnya
    saya pake valvoline tapi karena
    motor saya yg lama pake motul
    dan enak, saya coba kasih motul.
    setelah ganti oli, mesin cepat
    sekali panas, apalagi kontur
    daerah saya semarang banyak
    perbukitan jadi mesin kerja
    keras. kadang dipakai riding jarak
    sedang saja udah bau gosong.
    saya jadi ngeri sendiri.
    kira kira saya harus ngapain ya?
    baru dua hari ganti oli, masak
    harus ganti lagi?

    • kesimpulan saya dengan kejadian yang aku alami adalah masih ada sisa oli lama di dalam blok mesin, oli dari merk berbeda memiliki karakteristik yang berbeda, dan jika dipaksakan bersatu sulit untuk senyawa, sehingga tidak sempurna dalam melumasi mesin. Usul saya, coba tap lagi olinya dan isi lagi dengan MOTUL, kalo ganti merk lagi dikhawatirkan terjadi hal sama karena perbedaan senyawa kimiawi yang berbeda, terimakasih

  8. jual alat berat berkata:

    penting banget dah kalo urusan oli, jangan sampe diabaikan dalam jangka waktu tertentu kalo pake sembarang oli bisa fatal akibatnya mesin motor kita. matur tengkyu mas infonya

  9. halim berkata:

    biar mesin dak rusak, krn tiap oli karakter dan komposisinya berebda, antara hasilnya tidak maksimal atau bisa rusakin mesin. ya saya sih selama ini pakai Lucas Oil nga berani nyampur dengan yang lain.
    thank you atas infonya.

  10. ani berkata:

    kalo pake oli mobil campuran dari merk yang sama sisa tahun lalu dengan oli sisa tahun ini,apa tidak merusak mesin mobil ya?soalx tiap pake oli,selalu ada sisa..trm ksh

  11. Anthonny berkata:

    saya pake shell hx3 warna merah utk mesin diesel dan bensin, ada kodenya klu oli itu tahan panas soalnya sy pk dtsi p200, cukup ok, tp lbh ok lg klu pk oli total, sae 20-50 ngacirnya minta ampun tarikan ok tanpa slip kopling , cm oli total susah nyarinya

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s