Pulsar, Calon Motor Scrap ?


image

Bajaj Pulsar, sepeda motor produk Bajaj Auto India. Pabrikan yang sudah mengalami berbagai transformasi, mulai dari importir, rekanan produksi merek lain hingga akhirnya sanggup membuat motor sendiri dan menyebarkannya ke 50 negara di dunia. Produsen ini bahkan sudah memiliki 3 pabrik di Chakan, Waluj dan Pantnagar setelah berdiri sejak 29 November 1945 dengan nama Bachraj Trading Corporation Private Limited yang mengimpor kendaraan roda dua dan tiga ke India. (sumber :detik oto)

image

Sedikit tukilan sejarah, gambaran kehebatan Bajaj sebagai produsen sepeda motor terbesar ketiga, tapi tidak di sini, kehebatan itu tinggal mimpi dan Di bumi pertiwi salah satu produk Bajaj yaitu Pulsar bisa jadi dianggap sebagai motor inferor, apalagi belakangan diketahui, Bajaj Auto Indinesia bubar diikuti tutupnya beberapa dealer dan bengkel resmi mereka, meninggalkan kekecewaan bagi konsumen di Indonesia. Hingga tenar ungkapan “Die Bajaj Die”.

image

Banyak pemilik Bajaj Pulsar yang buru-buru menjual sepeda motornya seiring hengkangnya Bajaj Auto, karena takut akan kesulitan spare part serta servisnya. Hal yang lumrah bagi konsumen awam dan jauh dari rekan sesama pemakai Pulsar.

image

Lain halnya pemakai Pulsar di Jawa, lebih khusus Ibukota dan sekitarnya di mana banyak bengkel non resmi yang sanggup memperbaiki dan menyediakan suku cadang.

image

Sebagian pengguna Pulsar tetap mempertahankan tunggangannya karena berbagai keunggulan yang dimiliki sepeda motor tersebut dibanding motor lain pada rentang kubikasi mesin dan harga yang tidak terpaut jauh.

image

Saya dulu memakai Tiger Revo dan beralih ke Pulsar 220, tentu ketersediaan spare part beda jauh, tapi sensasi kenikmatan bersepedamotor saya mengunggulkan Jalitheng si Pulsar220. Bukan berlebihan, kalo tidak ada faktor “X” dari si Jalitheng tentu sudah lama saya lego. Desingan lembut dan ketangguhan mesinnya sulit tertandingi oleh sepeda motor 4 tak under 250cc lain. Kenikmatan, kenyamanan saat berkendara. “I Feel Good” itulah ungkapan beberapa pengendara motor India ini.

image

Setelah hengkanya BAI, bagaimana nasib Bajaj Pulsar selanjutnya? Akankah menjadi sepeda motor yang layak dipertahankan untuk dimiliki ? Atau benar-benar menjadi inferor seperti candaan beberapa rekan ? Atau lebih hina lagi, yaitu menjadi scrap. Dihancurkan dan didaur ulang. Bagi saya sebagai pengguna, cukuplah Pulsar meski tak punya induk semang (bengkel resmi). Entah nanti. Sanggupkah bertahan 5 tahun memeliharanya. Sekarang just enjoy my bike, lets ride. Case closed.

image

Bagi pengguna Pulsar yang kerepotan mencari spare part, bisa bergabung di grup pulsar jejaring facebook, berbagi info seputar Pulsar, banyak juga rekan yang berjualan online, termasuk spare part, seperti (silahkan klik) Bro Krist Detik, bro Wahyu S Winahyu, Bro Indi Part, Om Norival Auto Part, bro Andi, bro Dimas, bro Ari Kurniawan, Bro Rangga, Bro Putra Rendri Semarang dan masih banyak lagi.

Iklan

Tentang Triyanto Banyumasan

Mencoba Tersenyum di saat marah itu perlu
Pos ini dipublikasikan di Mongtorku, motomania, motorcycle dan tag , , , , . Tandai permalink.

43 Balasan ke Pulsar, Calon Motor Scrap ?

  1. Maskur berkata:

    jadi motor eksklusip.

  2. novriexx berkata:

    sama om ane g akan jual pzzo ane biarin aja spa tau ky vespa ane jd barang kolektor item

  3. feri berkata:

    nikmatin sj, motor pzzo ku pake smpe jadi barang langka

  4. setia1heri berkata:

    senasib dan seperjuangan…hehehe

  5. uik berkata:

    suatu saat, Pulsar akan menjadi motor impian, sekelas motor built up lainnya….

  6. pionize berkata:

    mantap..emang kepuasan naik pulsar belum tertandingi mopang dengan harga serupa 😀

  7. soemarlien berkata:

    ini tuh motor langka mas, dan 10 tahun lagi bakalan jadi motor legend dan clasic

  8. Kmph-Lynx berkata:

    Tenang saja, Kang… Mesti sanggup ko’ melewati 5 tahun pertama… 😀 Lha UG3 ku wis 4,5 tahun, mikuli beras :mrgreen: , bonceng berempat 😦 , wira-wiri, terkadang di”bejek” sampai kemampuan maksimal… 😈
    Alhamdulillah masih bertahan.. 🙂
    Apalagi punya njenengan yg selalu terawat 😉

  9. Rovi sezy berkata:

    ikut istiqomah…bertahan..!!!
    NoT For SaLE…

  10. Jack berkata:

    Bajey takkan berlalu

  11. pak harun berkata:

    ikut bertahan, sampai waktu yg belum ditentukan, masih nikmat numpak pulsar135, sparepart slama 3 tahun ini lancar trus….

  12. Zuhry berkata:

    Alhamdulillah …. si P200 gw udah 5 taon 2 bulan nih om, masih bertahan karna terlanjur modif luar dalem jadi cakep n kenceng juga sooo… bakal gw pelihara teruslah, tar nambahin yg laen aja kalo ada rejeki sekalian naek kelas 😀

  13. Reza Zumara berkata:

    ane punya pulsar p220 pernah jatuh 1x stiir aga miiring dkit, cara balance ny lg gmna ya? ane kecewa ama daeler cisalak dpok kaya ga ramah stiap kompln ga d ttngggapi, komplen anne, plampung bensin ngaco,bodi brisik, baut ilang,skarng aki tekor ane dah 3x dorong motor , pdhal motor ane baru 4 bulan, buuruk amet nasib ane,, no tlp ane buat bagi crita 082124287939

  14. Alirhan berkata:

    aku msih setia bersama pulsarku gan….”!!! betul2 nyaman n beda dngn produk jpng…msing2 pnya klebihan…oohh..pulsar km mngipnotis driku….hehe..betul betul

  15. old legion berkata:

    ane sekarang masih pake pies 2010! Alhamdulillah ga rewel! Sblmnya pake p200 2008, lbh ga rewel lagi! Tp ane juga pke rx king and gl pro! Tp lbh sering pake pies torsinya lbh matching dengan kondisi lalin sekarang, kalo pake rx king banyak yg nantangin! Pake gl pro kurang mantep kalo jaraknya di bawah 50km, jdnya pies yg diandelin! Yg lainnya occasional aja! Rx king kalo mw nostalgia sama mantan pacar yg udah naek pangkat jadi ratu rumah tangga! Kalo gl pro di pake pas lg pengen aja, maklum warisan babe alias pusaka! So far pies worthed banget! Awalnya gw ngeremehin bajaj! Tp ternyata, gw keliru!

  16. kiansantang1001 berkata:

    di setrap kali ….gak bisa ngapalin tugas heheh

  17. TriganaBiker berkata:

    P220 ku dari Jakarta udah ke Bali dan Bukittinggi aman…siiiip gak pernah rewel, hari-hari wira-wiri dari rumah kekantor 70 km pp.

  18. hendrik berkata:

    mas, itu ban sama velgnya ukurang berapa ya??kayaknya jarang nulis lagi ya..

  19. fajar berkata:

    Saya pengguna pulsar 135…sampai detik ini pun saya ga khawatir tidak adanya spare part..krn saya tau kompetible part untuk pulsar..yg terpenting adalah pulsar itu motor irit stabil dan larinya bisa mengalahkan motor japan…salut buat teknologi india…

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s