Plagiat atau CUma Perakitan ? Mobil Esemka Bikin Galau…


Kabar Jokowi memakai mobil dinas Esemka yang katanya
“Jokowi Cari Muka ” masih hangat, tiba-tiba saya dikejutkan dengan arikel Pak Irawan dan Kang Gora Danan tentang kemiripan mobil Esemka dengan produk mobil dari negeri Tirai Bambu, Cina, tepatnya di Guangdong, mobil dengan merek Foday.. mirip produk dari sekolah Trucuk ini… Cekibrot

Plagiat atau cuma perakitan ?

Apakah…oh… tidak….. !!!!

bikin Galau

Siapa yang plagiat ? Atau siapa yang cuma ngrakit doang ? Apakah Import part dan tinggal rakit lalu dinasionalkan ? Benarkah Mobil KiatEsemka 80% memakai komponen lokal ? Sungguh Galau…

tulisan ini sekaligus minta penjelasan bagi pihak yang berkaitan dengan proyek mobil Kiatesemka tersebut, mungkin Pak SUkiyat, pemilik bengkel perakitan mobil Kiatesemka yang berada di Jalan Raya Solo-Jogja Km 4, Ngaran, Klaten, Jawa Tengah, atau anak-anak yang PKL SMK di sana. Atau tetangganya yang tahu aktifitas, mungkin sekali waktu perlu disambangi sekalian biar yakin. weh Sing bener endi ki ?

Wassalamu’alaikum

Iklan

Tentang Triyanto Banyumasan

Mencoba Tersenyum di saat marah itu perlu
Pos ini dipublikasikan di motomania, smk bisa dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

44 Balasan ke Plagiat atau CUma Perakitan ? Mobil Esemka Bikin Galau…

  1. one08 berkata:

    Kita lihat kelanjutannya… 😀

  2. gaplek mania berkata:

    sing terbuka wae.kita dukung kok.walau cuma ngerakit.kita bisa menconteknya trus diubah dikit jadiin mobnas

  3. arantan berkata:

    em, mas Triyanto …

    Kok grille nya waktu foto dengan Pak Jokowi lain dengan foto-foto yang dari solopos/riaupos ya?

    Kalau yang dari solopos itu memang plek sama.

  4. fauziridwan berkata:

    plagiat ra plagiat sebagai guru smk, saya ikut bangga :hammer, motor MAK we niru plek hsx125 og, ra majalah 😀

  5. inue satrio berkata:

    ben temen lah…..

  6. arif rakhman berkata:

    ini bukan Kiat Esemka yang dipake Pak Jokowi itu Mas Tri

  7. zuhry berkata:

    yang di semarang jujur kho bilagnya (esemka juga), semua komponen impor mobil cina….jadi cuma ngerakit tapi untuk dashboard dan bemper ngakunya buatan lokal….(entah maksudnya di mold ulang tapi dibuat sendiri, namanya tetap bahan lokal kan???hehehe). . . harusnya pada jujur mereka semua, biar gak malu2in 😀

  8. jape methe berkata:

    Kan bisa salah satu blogger koboys koonfirmasi lgsg ke kiat motor klaten. Selain utk info di blog juga untuk karya nyata memajukan atau memberi madukan bg industri nadional. setidkny meluruskan berita

  9. putra angkasa berkata:

    Bagaimanapun kita harus mengapresiasi apa yang dilakukan anak anak esmka, jepang pun gak simsalabim bagus seperti sekarang, perlu waktu dan proses. Yang paling penting kita dukung bersama karya anak bangsa, jangan hanya mencela tapi kitanya sendiri tidak berbuat sesuatu. saatnya pemerintah dan dpr menfasilitasi serta membuat kebijakan yang mendukung adanya MOBNAS

  10. oeoeoeoeoe berkata:

    gapapa kalo bodi masih impor.. mesin press bodi mahal soalnya (kata bapak ane, dia dulu kerja di perusahaan otomotip soalnya)

    yang penting kiat esemka, blok mesinnya udah 100% dicor di indonesia.. soal bodi, mending kita beli dulu mobilnya biar mereka ada duit dari hasil keuntungan penjualan buat beli mesin press bodi 😀

  11. Prikitiw berkata:

    Gini ni,.susah indonesia mau maju,ngritiknya bukan membangun tapi mnjatuhkan trus.mobil2 jepang bs maju d indonesia tu krn orang2 kita jg woy..lgian jg baru mau nglangkah,kl 100% mau lokal situ bantu bkin pabriknya mau? Gw bkn org otomotif ga buta2 amat mreka bkin mbl ga gampang.Ngritik dr 2 sisi dong.labil si galau mulu krjaannya

  12. extraordinaryperson berkata:

    kan masih comot comot……

    http://extraordinaryperson.wordpress.com/

  13. Ebo Ndut berkata:

    wew pada pasang link kabeh..

  14. yamaniac berkata:

    Terlepas dari plagiat atau tidak yang jelas mereka sudah menunjukkan bahwa mereka mampu dan mau membuat mobil2 sekelas pabrikan jepun yang selama ini dengan sombongnya dibandrol 2-3x lipat oleh pabrikan2 jepun. semua awalnya juga mencontoh,ibarat bayi ini fase merangkak..menontoh orang2 dewasa berjalan dan berlari. kalo tidak seperti ini kapan lagi bangsa ini bangga dan mau menggunakan hasil karya warga negaranya.
    daripada Tawon or Gea yg digadang2 pemerintah tapi desainnya cupu dan ga sesuai dengan keinginan masyarakat indonesia..mendingan seperti ini dulu.
    Jangan sampai kasus Kanzen terulang,motor nasional dengan desain yg super aneh dan maksa. mending seperti Viar. begitu pula dengan mobil ini.
    GO KIAT ESEMKA!!!

  15. pionize berkata:

    jadi ingat kasus garuda os, antivirus artav n situs jejaring sosial salingsapa…diklaim buatan sendiri padahal….melanggar copyright…
    smoga ada kejelasan… 🙂

  16. Luthfi Aziz berkata:

    fuday itu juga menjual mobilnya secara terurai, jadi konsumen tinggal ngerakit saja, Nah… bisa saja awalnya memang mobil yg dari fuday dibeli secara utuh per bagian kemudian dirakit anak2 SMK untuk dipelajari per komponennya, istilahnya motong kompas, dari pada beli mobil utuh terus dipereteli kemudian dirakit lagi, kan malah jadi ngak efisien, kemudian anak2 SMK ini mulai membuat komponen mobil tersebut yg mungkin bisa dibuat, pelan sampai bisa 80%, toh mobil yang Rajawali itu bentuknya sudah ngak sama kan dengan bikinan fuday….

  17. enth berkata:

    Pak Sukiyat itu kayaknya dulu (taun 90an) bengkel bodi repair, sekarang sudah jadi bengkel perakitan mobil ya ?

  18. gogo berkata:

    ad kemungkinan plagiat, dpt desain gratis dari foday nya langsung, atau.. dll…

    moga mobnas tetap berjalan aj dah..

  19. merahjago berkata:

    menurut berita yg sudah mas, emang ada beberapa smk membuat mobil jadi bukan cuma pt.kiat esemka saja (yg saaat ini mobilnya dipakai pak joko wi)….nah sebagian smk tersebut ada yg berbeda2 produksinya, ada yg masih menggunakan 80% part import(diperkirkasn asal cina), dan oleh karena itu konon smk dibantu pemerintah akan studi banding ke cina untuk belajar pembuatan part yg terpenting adalah part elektriniknya.

    jadi buakn hanya kiat esemka saja mas yg bikin mobil ada beberapa smk2 lain yg juga sedang belajar mas….. semoga hal ini menjadikan indon esia kelak bukan hanya sebagai pengguna tp juga produksi, sama halnya dengan cina, yg menerapkan beli,lihat, tiru dan modifikasi, didukung pemerintah jadi mereka akhirnya pede bikin barang2 mereka sendiri, dan kadang kita menggunakannya…..bisa bayangkan mas, yg namanya hape, sampai traktor di cina produksinya sekedar skala industri rumah tangga……ckckckckkkkk,,,,,,,,,,,

    maju esemka, baju indonesia,…….beli indonesia!!!!!

  20. asmarantaka berkata:

    ah pertama kita mengcopy juga gak pa2…ntar lama2 bisa maju bikin sendiri..ingat China bisa maju gara2 mengcopy dahulu 😀
    http://asmarantaka.wordpress.com/2012/01/09/disaat-kebo-pakai-toa-stick-nidji-dan-sirbo-apa-karena-jalannya-lemot-yak/

  21. boerhunt berkata:

    Sudah biasa dalam bisnis skala besar otomotif, awalnya perakitan, spt Taiwan yang sekarang jadi salah satu basis komputer dunia, dulunya cuman perakitan comot sana sini, hasilnya ?? luar biasa..
    yg penting kita dukung, walo hanya berupa support dan ulasan positif

    nitip kang
    http://boerhunt.wordpress.com/2012/01/08/monolog-ngawur-bin-ngasal-tentang-cbr150-dzoo-duke200-dan-pulsar/

  22. tovavanjava berkata:

    setidaknya masih bisa ngrakit..moga aja 10th lgi bisa bikin sendiri,100% lokal..Amin 😀

    http://tovavanjava.wordpress.com/2012/01/09/shock-5bulan-3kuintal-paku/

  23. Ping balik: Tetap Dukung KiatEsemka, SMK BISAAAAA!!! « Triyanto Banyumasan Blogs

  24. pieser solo berkata:

    Ini info yg menyesatkan, yg digembor2kan di solo itu lain sama yg di guandong foday bro, jd tolong bikin trit jgn cm ikut2an,sebaiknya cari dulu info yg benar,coba bro liat di koran2 beda jauh bro gak ada kemiripan,kalo boleh jujur paling cm mirip velgnya doang, lampu2 n gril jg beda bgt..

  25. bp. jonathan berkata:

    mobilnya keren kok ..gak ngurus mau comot di mana kek…yg penting smangat esemka.. saya siap pesan satu cm yang model bak terbuka … bisa ya…buat muat barang trims

  26. kudalumping berkata:

    wah
    Hmm.

  27. awan berkata:

    Proyek mobil esemka dimulai thn 2007.design dari SMKN Singosari Malang tahun 2008 dan prototipe selesai 2009, trus Foday ajak kerjasama SMKN Singosari Malang (orang cina foday datang langsung ke sekolah SMK di singosari malang utk pelajari prototipenya) tahun 2010… dan beberapa bulan kemudian tiba2 foday keluarkan seri yang mirip 99% karya anak SMK.

  28. Ping balik: @jokowi_do2 Foday Guangdong Cina Jiplak Esemka ? « Triyanto Banyumasan Blogs

  29. Aa Ikhwan berkata:

    gak tau yg mana yg asli ato plagiat, ato dua2nya plagiat blm ada info resmi n bnr bikin galau

  30. Yozi Fadli berkata:

    hargai karya anak bangsa coi, kalaupun benar awal2 nya jiplak, atau rakitan ya tetap kita hargai, nanti makin lama akan berkembang dan akan membuat mesin sendiri (100%), dari pada kita harus membeli ke luar negri benar2 semuanya 100% import, jangan mau indonesia diperbudak pasar ekonomi bebas apalagi berhub dengan degara amerika sok kebarat2an, orang indonesia rata gitu SOK SOK an klo ga pake barang import ga bagus, padahal sebenarnya dia itu bodoh, bodohnya kenapa? jelas2 dia orang indonesia kenapa sukanya produk luar negri, hadddaawwww,,,parahhh, kita buktikan juga kita bisa, kita hargai karya2 anak bangsa supaya NKRI maju utk kedepannya…..KITA SEMUA CINTA INDONESIA, klo bisa semua orang indonesia ga usa pake produk YAHUDI, AMERIKA dll, pake lah produk dalam negri, istilahnya JELEK2 TAPI BUATAN SENDIRI, dan jangan jadi orang BODOH yg SOK SOK an

  31. black Id berkata:

    95% Bajakan….Ngapusi mas….Tenan, Mobil apus-apus….Bengkele yo kacangan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s