4.11, Antara Rumput dan Runtuhnya Kredibelitas Metro Tipu 


Jumat, 04 November 2016. Hari yang akan dicatat dan diingat dalam sejarah bangsa ini. Aksi damai yang diikuti oleh jutaan masyarakat dari seantero pelosok negeri. Aksi demi tegaknya supremasi hukum, dalam dugaan penistaan agama oleh Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. Gubernur nonaktif DKI Jakarta.

Aksi damai hindari injak rumput

Aksi damai hindari injak rumput

Longmarch dari berbagai penjuru, menuju istana negara, melewati jalan merdeka. Karena peserta yang begitu banyak, membuat jalan penuh, ‘bejubel’. Sehingga berkali-kali, korlap mengingatkan anggota aksi damai agar menjaga ketertiban. Salah satu himbauan yang terus dikumandangkan adalah, agar peserta tidak menginjak rumput.

Jangan injak rumput, di belakang ada metro tipu

Itulah, kata-kata yang kerap terlontar. Kata “METRO TIPU” menjadi gurauan yang mengusik otak saya. Apakah yang dimaksud adalah stasiun TV swasta nasional? Nampaknya kepercayaan publik akan kredibilitas pemberitaan oleh TV tersebut luntur sudah.

Aksi-damai-bela-islam-411-hindari-taman.jpgMemang himbauan tersebut cukup mempan menghalau peserta dari taman. Meski pada akhirnya, mendekati barikade polisi, karena peserta dari belakang yang terus maju, membuat bagian depan kewalahan dan terpaksa meluber ke taman. Menginjak rumput. Tapi sepanjang penglihatan saya, tidak ada kerusakan taman yang fatal.

Terkait kredibilitas sebuah media, memang saat ini sulit untuk mempercayai begitu saja berita yang disuguhkan. Masyarakat semakin jeli dan hati-hati dalam menelaah berita yang berkembang. Baik yang disajikan oleh media televisi maupun media lainnya. Tapi bagi sebagian masyarakat yang awam, akan  kesulitan membedakan antara berita benar, atau mengada-ada, semua  dikonsumsi tanpa cek-ricek secara mendetil. Inilah yang mungkin membuat berita hoax tetap laku dan mendapat rating. Atau bisa jadi berita yang menimbulkan kebencian tetap mendapat respon dari penonton, karena membuat penasaran. Maklum, sekarang, penyajian berita, baik cari penggemar dan pembenci, bisa jadi seimbang, sama-sama dapat rating berdasarkan jumlah. Intinya, rating naik, iklan tayang, duit terkumpul. Imho

Iklan

Tentang Triyanto Banyumasan

Mencoba Tersenyum di saat marah itu perlu
Pos ini dipublikasikan di Al-Quran dan tag , , , . Tandai permalink.

6 Balasan ke 4.11, Antara Rumput dan Runtuhnya Kredibelitas Metro Tipu 

  1. tuaffi berkata:

    memang media tidak ada yang netral, rasanya nggak cuman metro saja, tv one juga pernah. nggak ada yang bisa dipercaya.

  2. Yoshi berkata:

    Dimana2 media itu jadi alat politik. Siapa yg menguasai media, dia yg berkuasa.

    Di jaman pak Harto semua media harus tunduk sama aturan. Kalo gak surat ijin dibredel.

    Sekarang bebas, tapi banyak yg kebablasan.

  3. techtonime berkata:

    ilmu politik itu ilmu buat memeprngaruhi orang. jdi wajar aja klo media massa dipakai buat mempengaruhi orang… apalagi klo bosnya ikutan partai politik… klo ane sendiri sih cri berita dari media yg bosnya nggak ikutan parpol macam tvri atau klo swasta kayak net atau tv internasional kayak nhk world

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s