85 KM dalam 2 Jam Bareng Hayate


Saya tergagap bangun. Jam berapa ini, batinku. Cek di layar ponsel, menunjuk 08:40. Wah kacaw ini.

Si Bontot yang demen gangguin Aa

Si Bontot yang demen gangguin Aa

Yah tadi pagi saya tertidur selepas Subuh, menemani si bontot yang kelar berantem rebutan bantal guling sama kakaknya sang putera mahkota, anak saya yang cowok. Dia juga habis ngambek karena enggan shalat Subuh. Diajak ke masjid malah ‘njitel’ meluk guling. 

Sepulang dari masjid, saya tenteng ke kamar mandi suruh wudu. Alhasil dia wudu sambil nangis. Bahkan saat shalat masih dengan sesenggukan. Saya hanya ketawa. Selepas Subuh, sang putra langsung kembali ‘njitel’ memeluk guling. Nah drama perebutan sang bantal guling sama si Bontot dimulai. Saya yang melerai ikut rebahan malah bablas kesiangan.

Jalan Syeh Quro perlintasan sudah di portalBangun langsung prepare nguli. Niatan mampir rumah Bekasi batal. Anak-anak masih pada ‘angler’ dengan bantalnya masing-masing. Pamit sama isteri dan orang tua. Hayate digeber sekenanya. Maklum si Jalitheng kakinya masih pincang, gegara rantai dan part penunjangnya oblak.

Portal jalan Tanjung Pura menuju Pangkal Perjuangan, diarahkan ke Lingkar Tanjung PuraMampir Pom Bensin masih di jalan Syeh Quro. FYI jalan Syeh Quro adalah jalan alternatif dari lingkar Tanjung Pura (Lamaran) menuju Cikampek. Portal pembatas jalan sudah dipasang, mengakibatkan pengguna jalan lokal kerepotan untuk mencari perlintasan. Termasuk di jalan persimpangan dari Jalan Tanjung Pura Baru menuju jalan Pangkal Perjuangan yang merupakan jalur menuju kota Karawang sudah diportal, pengguna jalan diarahkan ke Jalan Lingkar Tanjung Pura.

Map untukpengarah ke  portal pura baruSaya lanjut terus, lewat terminal Bekasi menuju stasiun Bekasi yangg selalu krodit sampai flyover Sumarecon saya berhenti mengecek kondisi lalu lintas, memilih antara Bekasi Raya menuju Pulo Gading atau BKT – Marunda menuju Cilincing – Tanjung Priok. Pilihan mantap lewat Marunda. Gass

Jalur Marunda memang belakangan menjadi favorit buat saya lebih cepat. Jalan samping BKT tentu lancar jaya sampai Marunda Makmur. Jalan basah, harus extra hati-hati. Karena jalur ini adalah jalur kendaraan besar, mulai dari truk, tronton dan trailer penari kontainer petik kemas.

Alhamdulillah, 2 jam sampai di tempat nguli dengan sukses. Bokong berasa baal. Memang lebih nyaman naik Pulsar 220, meski berat tapi posisi duduk ‘bokongsiawi’.(Tri)

Iklan

Tentang Triyanto Banyumasan

Mencoba Tersenyum di saat marah itu perlu
Pos ini dipublikasikan di motorcycle dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s