Susahnya Belajar Sabar dan Ikhlas di Jalan….


Hujan yang melanda Jakarta pada hari senin Kemarin mengakibatkan beberapa ruas jalan di Ibukota JAkarta Terendam air, Banjir Jakartalah, kalo kata Foke si cuma genangan, Salah satu contoh adalah gambar berikut

Gn.Sahary, gedung biru adalah WTC Mangga Dua

 

 

Gambar di ambil oleh Bro Aziz (tanpa Horee lho), yang nekad jalan kaki dari Ancol ke Mangga Dua karena sudah memprediksi banjir pasti tiba… (kaya ahli GMT), naik motor ga mungkin, angkutan umum macam Mikrolet m15 (Beos-Priuk), juga Buswaypun ga bisa berenang, alias tidak mampu melewati jalur Gunung Sahary, antara Mangga Dua-Ancol.

 

Hal ini berimbas sampai Selasa pagi pada jalanan yang biasa aku lewatin tiap hari, yaitu jalan Bandan (Bandan-Ancol), jalur sebelah dari Ancol ke Bandan terendam air, menyebabkan banyak Roda dua yang mengambil jalur sebelah (Bandan-Ancol), alias melawan arah…

Nah salah satu pengendara yang melawan arah ini ternyata mengambil jalur terlalu tengah, menyebabkan aku yang berkendara dari arah berlawanan, dan ga menyangka ada kendaraan melawan arus, agak kaget, posisi lawan arah yang salah dan di tengah jalurku bikin keder (kaya mau ke kanan tapi kaya ke kiri), pelan tapi pasti aku ngerem dan ..Sroot… Bruak… Tagor Nggeblag alias Ndhlosor…Aku terjungkal nyambung tidur di aspal yang becek… dengkul terasa agak nyeri (ternyata lecet, padahal double celana)..

Yang bikin heran dan gondok adalah ga ada pengendara yang berhenti dan memberikan pertolongan, miris banget (pasti ga pernah mampir di indomotoblog nih yang lewat), Apalagi si bebek yang bikin keder juga berlalu begitu saja tanpa maaf… Hufff Gusti… aku menyalahkan siapa kalo begini… gara-gara genangan di jalan aku mengumpat di pagi hari, ini kali kedua dhlosor di jalan karena pengendara lain yang sableng….

Akhirnya aku menghirup nafas dan menata diri, angkat Tagor.. huph.. lumayan Berat (beratku aja sekitar 154, dng tinggi 165, kalo belum kena diskon :D) , jadi ngangkat Tagor agak mekeh-mekeh basa Banyumase, Naikin Hidupin, melanjutkan perjalanan, ups… ternyata setang Tagor pengok jauh ke kiri, ga papa ntar bisa di benerin, tapi saat mau masukin gigi ke 2 kok malah netral, coba lagi netral lagi… wah ada yang ga beres, akhirnya sampai Kerjaan hanya pakai gigi 1 dengan tangan kiri yang serasa kepanjangan di banding tangan kanan….

Alhamdulillah… sorenya, dengan bantuan dari senior mekanik, semua kerusakan bisa dibereskan, kecuali lampu sein yang ngampleh, biarin ajalah… buat tanda dan bukti kalo aku habis Ndhlosor (ga takok….jare Mercon :P)

Jadi kebaikan dan kebenaran di dunia ini tidak selalu bebanding lurus jika kita melihatnya mengandalkan logika dan panca indera, aku sering menolong orang yang jatuh atau kecelakaan motor, tapi ternyata ga ada satu orangpun yang menolongku saat aku jatuh, so… jangan pernah mengharap imbalan kebaikan kecuali dari Alloh SWT… semoga hal ini jadi pelajaran berharga buatku dan mampu lebih menata hati dan pikiran saat berkendara, Amin

Semoga bermanfaat….. wassalam..

Iklan

Tentang Triyanto Banyumasan

Mencoba Tersenyum di saat marah itu perlu
Pos ini dipublikasikan di Jalan jakarta dan tag , , , , , , , , , . Tandai permalink.

23 Balasan ke Susahnya Belajar Sabar dan Ikhlas di Jalan….

  1. zaqlutv berkata:

    jakarta meeeeennn… :mrgreen:
    aye dari keceprot ampe gede di jakarte, setelah ditugasin ke jatim ternyata beda banget.. nanya alamat seseorang walo beda dusun ya tau aja.. sedang di jakarta ga kenal walo cuma beda jarak 3 petak..
    skrg males pulkam kalo ga inget/kangen ama emak..

  2. zaqlutv berkata:

    pertamax toh, ya keduax deh..

  3. zaqlutv berkata:

    ngejunk kali2.. :mrgreen:
    ketigax..

  4. extraordinaryperson berkata:

    buset itu mah bukan genangan lagi

    http://extraordinaryperson.wordpress.com/

  5. #99 bro berkata:

    sabarrrrrrrrr kok terus terusannnnnnn….

  6. dnugros berkata:

    wis mungkin saatnya dielingke buat nyari rejeki didesa aja, koyo aq iki lho 😀
    *buktigagalmerantau*

  7. elsabarto berkata:

    “(kaya ahli GMT)” maksute BMG mungkin yo mas..

    • elsabarto berkata:

      aku juga gak betah kerja di jkt dan sekitarnya mas, disana individualis dan hedonis terlalu dominan, makane luwih seneng urip dadi petani nyang ndeso urip guyup lan rukun 🙂

  8. vixionr15 berkata:

    Berat 154 ?
    beratnya tigor apa yg punya waroeng ? Xixixixix :mrgreen:

    Kebetulan saya baru seminar sama polisi tentang berkendara http://vixionr15.wordpress.com/2011/02/19/sosialisasi-polisi-di-sekolah-ku-langkah-tepat-polisi-dalam-jemput-bola/

  9. Bonsai Biker berkata:

    banjir membawa sabar

  10. Goda-Gado berkata:

    untung hr senin aq masih di Solo
    hehehehe

    tp masak sih itu di jalur Mangga Dua – Ancol?? tinggi amat? kereta ga bisa lewat jg dong?

  11. raiderobie berkata:

    innalillahi… jakarta lebih kejam dari hutan rimba ya pak bro?
    betul pak bro.. klo melakukan kebaikan y dilakukan aja.. ada balasannya kok.. entah kapan / dalam bentuk apa

  12. Ping balik: HUT Koboi 2 Seru & Meriah Euy…!!! « Safety First !!!

  13. Angga berkata:

    kapan nih mas banjirnya? Soalnya hari Senin tanggal 14 rencananya saya mo liburan ke Gelanggang Samudera Ancol. Tapi begitu sampe sana ujan dahsyat banget sampe2 udah berteduh pun masih basah sampe kolor. Yo weis… cuma bertahan 1/2 jam di Ancol langsung ambil taksi balik lagi ke rumah.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s